Akibat Corona, Traveloka Merumahkan 100 Karyawannya


Bisnis

JAKARTA (Klikanggaran)— Terdengar kabar bahwa salah satu perusahaan rintisan (start up) melakukan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) kepada sekitar 100 karyawannya akibat virus Corona . Adalah  Traveloka Indonesia melakukan PHK sebab cdampak virus corona telah  memukul industri online travel agent.

Demam Berdarah Dengue Mengintai di Balik Merebaknya Covid-19, Waspada

Dilansir dari Nikkei Asian Review, Selasa (7/4/2020), aksi PHK telah terjadi pada pekan lalu menurut seorang sumber. PHK ini terjadi pada 100 orang atau sekitar 10 persen dari total karyawan Traveloka. Beberapa yang masih bertahan, digaji setengahnya.

Salah satu unicorn di Tanah Air ini berhasil menggaet deretan investor seperti dana kekayaan negara Singapura (GIC) yang memimpin putaran pendanaan terbaru perusahaan senilai US$420 juta, online travel agent asal AS Expedia yang menyuntik US$350 juta pada 2017.

Kebutuhan Pokok di Sumsel Cukup Untuk 6 Bulan Kedepan

Berdiri pada 2012, valuasi Traveloka telah melebihi US$1 miliar dan terus meningkat seiring dengan gaya hidup pelancong muda di Indonesia.

Traveloka bahkan telah melebarkan sayapnya ke jantung perekonomian di Asean seperti Thailand, Vietnam, Malaysia, dan Filipina. Bahkan perusahaan juga telah ekspansi ke Australia.

Seorang sumber mengungkapkan bahwa kalau bukan karena virus Corona, Traveloka tidak perlu merumahkan stafnya, dikutip dari Bisnis.

“Traveloka adalah salah satu perusahaan dengan disiplin keuangan yang sangat prudent. Tapi virus Corona ini sangat memukul mereka,” ujar sumber tersebut seperti dikutip dari Nikkei Asian Review, Selasa (7/4/2020).[Bisnis ] 

Seperti diberitakan Bisnis pada Maret lalu, Chief Marketing Officer Traveloka Dionisius Nathaniel mengungkapkan adanya peningkatan signifikan pembatalan perjalanan di platform pemesanan seiring dengan penyebaran virus corona yang semakin meluas.

Majalah Ilmiah Nature Meminta Maaf atas Laporannya yang Mengaitkan Covid-19 dengan China

“Saat ini, kami tengah mengalami lonjakan yang sangat signifikan terkait permintaan pembatalan perjalanan serta pengembalian dana,” ujar Dionisius, Rabu (18/3/2020).

Dia mengaku telah meningkatkan layanan Customer Service guna memfasilitasi pengguna yang hendak melakukan perubahan jadwal ataupun pembatalan perjalanan.

[Sumber:Bisnis]

Show More



Source

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *